232. PELAJARAN (Surat an-Nur, 27 – 34) Perintah Jilbab

2ّ7- يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ّلَا تَدْخُلُوا بُيُوتًا غَيْرَ بييُوتِكُمْ حَتَّى تَسْتَأْنِسُوت وَتُسَلِّمُوا عَلَى أَهْلِهَا “O kamu yang percaya! Jangan memasuki rumah selain rumah Anda sendiri tanpa membuat mereka merasa (dengan izin) dan menyapa orang-orang di rumah.” Rasulullah bersabda: “Memberi sallam berarti berkata, ‘Salaam alaikum, bolehkah aku masuk?’ Jika mereka belum mendengarnya, mereka mengulanginya tiga kali. Itu masuk jika diizinkan, jika tidak maka akan berputar.”

ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ “Ini lebih baik untukmu.”

Lebih baik Anda meminta izin atau sapaan daripada masuk tiba-tiba.

Atau lebih baik bagi Anda untuk memberikan salam dengan cara yang sama daripada “Salaam alaikum” daripada menyapa orang bodoh.

Dalam ketidaktahuan, salah satu dari mereka akan memasuki rumah orang lain dengan mengatakan “selamat pagi”, “selamat malam” tanpa izin, dan bahkan kadang-kadang suami dan istri bisa berada di tempat tidur.

Menurut narasi itu, salah seorang pria bertanya kepada Nabi, “Apakah saya juga akan mendapatkan izin untuk memasuki rumah ibu saya?” Nabi (saw) menjawab, “Ya.” Pria itu berkata, “Tidak ada seorang pun yang melayani dia selain saya. Akankah saya mendapatkan izin untuk melakukan segala upaya sementara saya melakukannya?” dan Nabi berkata, “Apakah kamu ingin melihat ibumu telanjang?” Ketika pria itu berkata “tidak,” dia berkata, “Jadi ambil cuti, lalu masuklah.”

لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ “Anda mungkin berpikir dan mengerti.”

“Penghakiman ini telah dijatuhkan kepadamu agar kamu dapat menerima nasihat.”

Atau, “Disebut demikian adalah agar Anda bersyukur dan mengetahui apa yang paling tersedia bagi Anda.”

2ّ8- فَإِن لَّمْ تَجِدُوا فِيهَا أَحَدًا فَلَا تَدْخُلُوهَا حَتَّى يُؤْذَنَ لَكُمْ “Jika Anda tidak dapat menemukan siapa pun di sana, jangan masuk ke sana sampai Anda diberi izin.”

Jika Anda tidak dapat menemukan seseorang di sana untuk membiarkan Anda, jangan memasuki rumah orang lain sampai seseorang datang untuk melepaskan Anda. Karena yang mencegah masuk bukan hanya kemungkinan muttali terhadap situasi intim. Mungkin ada situasi lain yang ingin disembunyikan orang dari kebiasaan. Di sisi lain, dilarang membuang properti orang lain tanpa izin.

– Dalam Jilbab Segi Empat Terbaru kasus serupa, izin tidak diperlukan dalam kasus di mana itu adalah situasi munker.

وَإِن Jilbab Segi Empat Elzatta قِيلَ لَكُمُ ارْجِعُوا فَارْجِعُوا “Jika Anda diberitahu, ‘Kembalilah!'”

Jika Anda disuruh “kembali” , jangan bersikeras, berbalik.

هُوَ أَزْكَى لَكُمْ “Ini lebih bersih untukmu.”

Ketika disuruh “kembali,” lebih baik berbalik daripada bersikeras dan menunggu di pintu. Karena bersikeras atau menunggu dengan cara ini adalah keadaan yang tidak menyenangkan dan juga bertentangan dengan pengejaran.

Atau berbalik ketika disuruh “berbalik” lebih bermanfaat bagi agama dan dunia Anda.

وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ عَلِيمٌ “Allah adalah Dia yang mengetahui semua yang telah kamu lakukan.”

Dia mengingat apa yang telah Anda lakukan dan apa yang telah Anda tinggalkan dari apa yang telah dilaporkan kepada Anda, dan memberikannya sesuai dengan itu.

29- لَّيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ أَن تَدْخُلُوا بُيُووخوخلُوا بُيُوُوْششبُيُوْششخوًا غَيْرَ مَسْكُونَةٍ ف𧝐يهَا مَتَاعٌ لَّكُمْ “Tidak ada dosa dalam memasuki rumah-rumah yang tidak memiliki penghuni di dalamnya.”

Tidak perlu meminta izin untuk memasuki tempat-tempat seperti tekkes, toko, penginapan. Memasuki zona tersebut,

-Untuk dilindungi dari panas – dingin,

-Ketika ada badan amal seperti duduk dan mengobrol untuk hubungan manusia, salam diberikan dan dimasukkan.

Ayat sebelumnya mencakup semua rumah. Dengan ayat ini, catatan itu dibawa pada kemuliaan yang sebelumnya.

وَاللَّهُ يَعْلَمُ مَا تُبْدُونَ وَمَا تَكْتُمُونَ “Allah mengingat baik apa yang telah kamu ungkapkan maupun apa yang telah kamu sembunyikan.”

Ayat ini merupakan ancaman bagi mereka yang memasuki rumah orang lain dengan motif tersembunyi dan untuk menjadi muttali terhadap hal-hal rahasia tertentu.

30- قُل لِّلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبَبَُُّبُُّواصَارِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ “Beritahu orang-orang percaya: Biarkan mereka menjaga mata mereka dari haram, biarkan mereka melindungi pemerkosaan mereka.”

Biarkan mereka menahan diri dari menatap mata mereka pada kasim dan melindungi diri mereka dari hubungan seksual dengan mereka yang berada di luar istri dan selir mereka.

Bertentangan dengan godaan untuk mengatakan ” memberkati pemerkosaan mereka” dalam ayat tersebut, istri dan selir yang sudah menikah yang dikeluarkan dari ini ditinggalkan secara mutlak karena mereka dalam bentuk shaz. [1>

Preposisi مِنْ “min” muncul sebagai catatan untuk melihat dalam ayat tersebut. [2>

Dikatakan: Dalam ayat ini, murat, dari manusia “melindungi ferc mereka,” adalah untuk menutupi mereka.

ذَلِكَ أَزْكَى لَهُمْ “Ini lebih bersih bagi mereka.”

Karena, dengan cara ini, lebih bermanfaat dan lebih bersih bagi mereka untuk melindungi mata dan kehormatan mereka. Melakukannya berarti menjauh dari pandangan yang dicurigai.

إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا يَصْنَعُونَ “Tentunya Allah sadar bahwa mereka melakukan.”

-Di mana mereka mengalihkan pandangan mereka ke,

– Apakah mereka menggunakan indera mereka yang lain dengan baik,

Bukan rahasia lagi bagi Allah apakah mereka menggerakkan rakyatnya dengan baik dan apa yang mereka maksud dengan ini. Karena itu, dalam setiap gerakan dan ketenangan, biarkan mereka menjaga diri mereka sendiri dan tidak jatuh ke dalam haram saya.

31- وَقُل لِّلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ “Beri tahu para wanita yang percaya juga: Biarkan mereka mengalihkan pandangan dari haram.”

Janganlah mereka melihat bagian-bagian manusia yang tidak halal untuk melihat diri mereka sendiri.

وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ “Semoga mereka melindungi pemerkosaan mereka.”

Biarkan mereka melindungi pemerkosaan mereka dengan menghindari jilbab dan perzinahan.

Dalam kedua ayat tersebut, diberikan mata untuk menghindari haram sebelum melindungi pemerkosaan. Karena untuk melihat haram saya adalah pendahulu dan pertanda perzinahan.

وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَ𧞵 إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا “Jangan biarkan mereka menunjukkan zîtît mereka, kecuali bagian yang terlihat.” Kepada mereka yang tidak dilarang untuk ditampilkan; biarkan mereka bahkan tidak menunjukkan tempat zinet mereka, ornamen, pakaian, dan cat mereka di tempat-tempat ini.

Namun, pakaian dan cincinnya juga luar biasa bagi mereka yang terekspos. Karena ada masalah dalam tidak menunjukkannya. Dikatakan: “Biarkan mereka tidak menunjukkan zinet mereka ” berarti “biarkan mereka tidak menunjukkan tempat zinet mereka”. Atau itu mencakup semua keburukannya, baik alami maupun hiasan.

Aturan dalam ayat tersebut adalah wajah dan tangan. Karena mereka bukan avret.

Yang lebih jelas adalah ini: Pengecualian wajah dan tangan ada dalam doa, jika tidak maka tidak dalam hal melihat. Sebab, tubuh seorang wanita bebas semuanya secara keseluruhan.

Seseorang yang tidak memiliki suami dan tidak memiliki privasi,

-Tidak dilarang baginya untuk melihat kesaksiannya kecuali dalam kasus-kasus kebutuhan seperti melihatnya dengan cara.

وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِههِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ “Biarkan mereka menutupi penutup kepala mereka di atas kerah mereka.” Biarkan mereka menutupi jilbab mereka hingga kerah mereka untuk menutupi leher mereka.

وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ “Biarkan mereka tidak menunjukkan zînet mereka.”

Bagian dari ayat ini telah berlalu. Diulangi di sini berarti menyatakan kepada siapa mereka dapat dan tidak dapat menunjukkan perzinahan mereka.

إِلَّا لِبُعُولَتِهِنَّ “Tetapi dengan pengecualian sebagai berikut: kepada suami mereka.”

Untuk zinet istri adalah untuk suaminya. Sang suami dapat melihat setiap bagian dari istrinya, termasuk tempatnya yang paling intim.

أَوْ آبَائِهِنَّ ” Atau kepada ayah mereka”

أَوْ آبَاء بُعُولَتِهِنَّ ” Atau kepada ayah dari suami mereka”

أَوْ أَبْنَائِهِنَّ ” Atau kepada putra-putramu sendiri”

أَوْ أَبْنَاء بُعُولَتِهِنَّ ” Atau kepada putra-putra suami mereka”

أَوْ إِخْوَانِهِنَّ ” Atau orang itu kepada saudara-saudaranya”

أَوْ بَنِي إِخْوَانِهِنَّ ” Atau kepada putra-putra saudara-saudaramu”

أَوْ بَنِي أَخَوَاتِهِنَّ ” Atau kepada putra-putra saudara perempuanmu”

Karena seringkali ada hasil imbang dengan yang tercantum di sini. Dan mereka mengharapkan sangat sedikit kerusakan dari penjahat mereka. Karena, secara alami, manusia tidak memandang kerabatnya dengan mata jahat yang sensual. Tidak dilarang bagi mereka yang tercantum di sini untuk melihatnya selama bekerja dan melayani.

Paman dan paman tidak disebutkan dalam ayat,

– Itu karena mereka seperti saudara laki-laki wanita itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.